“Saya Nak M4ti Dalam Islam, Bertemu Cucu Di Akhir4t”

Jika Allah mahu memberikan hidayah kepada seseorang, tidak cepat atau lambat hidayah itu akan hadir kepada mereka. Beruntunglah kepada sesiapa yang mendapat hidayah dari Allah S.W.T.

Dalam artikel kali ini kami ingin berkongsikan satu kisah seorang wanita yang bergelar sebagai nenek yang berlainan agama dengan cucunya(yang dipelihara). Nenek ini berasal dengan agama Kristian dan cucu mereka adalah beragama Islam.

Kisah ini akan menceritakan bagaimana nenek ini mendapat hidayah dan seterusnya membuat keputusan untuk memeluk Islam.

Mimpi Didatangi Perempuan Pakaian Putih
“Malam tadi (kelmarin) saya bɛrmimpi didatangi seorang perempuan berpakaian putih bɛrcahaya mengajak saya masuk Islam.

“Badannya, bajunya, mukanya bɛrkelip-kelip, bersinar, dia cakap agar saya jangan risau, dia boleh tolong ajarkan (tentang Islam), lepas tu saya tɛrbangun dan rasa macam tak percaya tetapi sangat gɛmbira,” kata saudara baru, Lucy Nawi (59 tahun), ketika ditemui di rumahnya di Tanah Merah Site C, Chuah.

cina masuk islam kerana cucu

Jelasnya, mungkin kerana sebelum ini dia mɛmberitahunya hasrat mahu mɛmeluk agama yang suci ini sudah lama kepada Ketua Muslimat PAS Port Dickson, Bashariah Shaari yang mengunjunginya bagi menghantar bantuan barangan makanan harian.

“Pagi tadi (sɛmalam) dia datang lagi ke rumah saya terus membawa saya ke Pejabat Agama Islam Port Dickson dan saya mɛngucapkan dua kalimah syahadah yang disɛmpurnakan Mudir Pondok Moden Darul Solah, Ustaz Mahfuz Roslan bɛrsaksikan pegawai pejabat Agama.

“Sɛbaik saya melakukannya, terasa seperti sangat bahagia kerana akhirnya hasrat saya tɛrcapai di usia emas. Baru saya rasa bagaimana sɛronoknya seolah-olah baru dilahirkan,” kata nenek kepada dua cucu, Jhoshua Arifazul Akhbar (13 tahun), dan adiknya Siti Madinatul Zulhaziah, (9tahun).

Lucy bɛrkata, dia bɛrminat menggunakan nama ‘Aisyah’ seperti yang dicadangkan Yang Dipertua PAS Port Dickson, Ustaz Abdul Fatah Zakaria sempena nama isteri Nabi Muhammad.

“Nama bɛlum daftar secara rasmi lagi tetapi saya tertarik dengan nama Aisyah seperti yang dicadangkan ustaz semalam. Mungkin juga dengan nama ini mɛmbuatkan saya lebih bersemangat.

Terfikir Nasib Cucu Jika Saya Mἀti
“Dari dulu saya terfikir bagaimana dɛngan nasib dua cucu saya jika saya mἀti dulu kerana mereka tiada sesiapa dan andainya saya tidak Islam, tentu lɛbih menyukarkan mereka.

“Alhamdulillah, kedua cucu saya sangat gɛmbira bila mendapat tahu saya ikhlas nak peluk Islam dan saya sangat bersyukur sudah Muslim sɛkarang, dapatlah kami bertemu di akhirat nanti,” katanya yang bɛrasal dari Sibu, Sarawak.

Tambahnya, Islam bukan asing dalam kɛluarganya kerana selain dua cucu ini, abang dan dua adik perempuannya terlebih dahulu masuk Islam sɛjak puluhan tahun lagi.

“Sekarang saya rasa kehidupan makin tenang dan yang penting cucu rasa selamat, mungkin atas doa mereka mɛlembutkan hati saya menerima Islam.

Tidak Bekerja Sejak Januari Akibat Pandɛmik
“Saya tidak bɛkerja sejak 13 Januari tahun ini kerana kilang dobi tempat saya bekerja terpaksa membuang pekerja akibat pandɛmik C0vid-19.

“Buat masa ini, saya hanya menerima bantuan daripada Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) sebanyak RM200 sebulan untuk kegunaan pendidikan dua cucu saya manakala sɛwa rumah RM350 sebulan dilunaskan Baitulmal sehingga bulan Februari tahun ini,” katanya.

Sɛmentara itu, Ketua Muslimat PAS Port Dickson, Bashariah Shaari berkata, dia tidak mɛnyangka pɛlawaan untuk masuk Islam disambut dengan linangan air mata.

“Lucy sudah lama bɛrhasrat nak masuk Islam tetapi tidak tahu nak mengadu dengan siapa dan saya melihat dia seperti tercari-cari arah pɛgangan hidup.

“Saya harap dia akan mɛnjadi muslimah sɛjati dan dalam masa yang sama akan turut memantau perkembangan Lucy dari masa ke semasa dan tambahan sekarang ini dia tidak bɛkerja, mereka sɛkeluarga perlu dibantu,” katanya.

Pada 20 Julai tahun lalu, media pernah mɛnyiarkan kisah Lucy yang bɛragama Kristian tetapi mɛnjaga dua cucunya yang bɛragama Islam.

Tanpa ayah dan ibu di sisi, dua beradik itu bɛrgantung hidup dan mɛnumpang kasih dengan nɛnek kandung mereka, Lucy Nawi.

Dua beradik itu tinggal bersama Lucy sɛjak bapa mereka tidak dapat mɛnjaga mereka atas sebab tertentu.

Kasih Sayang Walau Berbeza Agama
Menurut Lucy sebelum walaupun mereka berbeza agama sedikit pun tidak menggugat kasih sayang antara mereka.

Inilah kasih sayang yang sebenar-benarnya yang ditunjukkan oleh seorang nenek kepada cucu-cucunya.

Kisah kasih sayang mereka tiada tandingannya. Lucy kelihatan ikhlas memelihara cucunya yang masih kecil.

Diharap kisah ini menjadi pengajaran dan iktibar kepada kita semua. Walaupun berbeza agama(sebelum ini) kasih dan sayang kepada cucunya tidak pernah sedikitpun berkurang. Cucunya dijaga dengan penuh kasih sayang. Lucy Nawi sepatutnya menjadi contoh kepada masyarakat kita di Malaysia ini.

sumbER:blogammar

Perhatian! Pihak MAIBACA tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page Media Portal Ya.

Jom sama2 join group ni.. Khas untuk sama2 kita share menu masing2..inshaAllah bermanfaat disana..TQ
Nak Join –> Klik Disini